[Author Freelance] Love, Life

libuu9

Author: @INFINITEVIAKIM

Tittle: Love, Life

Genre: sadromance, AU

Light: Vignette

Ratting: PG-15

Cast: L INFINITE and Sooji Miss A

sinar matahari pagi yang menyeruak masuk melalui celah-celah jendela berhasil menyentuh lembut kulit putih Suzy. sang empu masih tertidur pulas

gadis itu mengeliat kecil bak ulat yang mengeliat diatas dahan.

ia membuka matanya, melemparkan pandangan matanya menuju kesemua sudut ruangan yang didominasi dengan warna hitam. suzy menghela naps.

“ia sangat suka hitam.” gumamnya terdengar seperti berbisik pada dirinya sendiri.

ia bangkit dari tempatnya menuju ke tepi jendela kemudian menyibak salah satu dari 4 gorden berwarna hitam. sinar matahari yang tadinya tak dapat masuk secara bebas menjadi dapat menjamah ke seluruh ruangan yang cukup luas itu.

ia memandang keataas dimana matahari masih bergelantungan diatas sana namun sayang langit masih saja menjatuhkan butiran putih tanpa kata ‘lelah’

cklek_

Suzy menolehkan wajahnya setelah dirasa ia mendengar suara bising yang datangnya dari suara decitan pintu yang memekikkan telinga.

Suzy memandang malas keseorang pria yang berdiri diambang pintu.

sempurna. pria yang sempurna membuat Suzy yakin bahwa Tuhan sedang berbahagi ketika membuatnya sehingga menghasilkan suatu bentuk sempurna yang membuat setiap mata tak akan mengedipkan matanya ketika melihat. sayang, sifatnya terlalu dingin walaupun bersama Suzy sekalipun.

“sudah bangun?” tanya pria itu seraya berjalan kearah Suzy yang masih diam ditempatnya.

Suzy diam seribu bahasa ia merasa tak perlu menjawab pertanyaan bodoh dari pria itu.

“suka?” tanya pria itu lagi setelah sekian lama keduanya melingkup pada keheningan yang terkesan aneh.

Suzy hanya mengangguk beberapa kali sembari tersenyum.

“kita akan tinggal disisni untuk selamanya Suzy-ah” lanjut pria itu lagi.

“bagaimana dengan pe–”

“aku sudah memutuskan untuk bekerja dirumah lalu kukirimkan kedirekturku melalui e-mail.”

“bagaimana dengan si–”

“aku bukan orang idiot Suzy-ah aku sudah mengecek dan benar bahwa disini ada sinyal.”

Suzy hanya mengangguk tak ingin menjawab semua ucapan pria disampingnya.

“Suzy-ah kau tau aku memilih tempat ini karna pemandangannya yang bagus aku ingin hidup disini bersamamu dan juga anak kita kelak. aku ingin kebebasan disini enak Suzy-ah appamu itu tak akan menemukan kita disini. kita bisa hidup bebas bersama disini Suzy-ah. kau maukan menikah denganku?”

Keheningan kembali membekap mereka. keduanya saling berpikir tak mengeluarkan suara barang sedikitpun hanya suara kicauan burung yang bergetar dengan dinginnya musim saljulah yang memenuhi ruangan mereka. memecah gelombang keheningan diantara keduanya.

“i want to life with u and with our love but…” Suzy menggantungkan ucapannya membuat pria itu menjadi penasar dibuatnya. pria bernama Kim Myung Soo a.k.a L itu juga takut. takut jika jawaban yang tak ingin didengarnya itu terlontar dari mulut Suzy–gadis yang mencintai sekaligus dicintainya itu. “appaku tetaplah appaku. dia yang membuatku ada didunia ini. dia memberiku makan. memberiku uang. menghidupkanku sampai detik ini. olehkarna itu aku minta maaf padamu L-ah aku…. i can’t life with our love without my father permission. mianhae. jongmal Mianhae.”

bruakk

L ambruk seketika. kakinya terasa tak lagi kuat menahan beban tubuhnya. tak lagi mapu berdiri layaknya orang normal. hatinya tertohok. sangat sakit. kenyataannya apa yang ditakutkannya menjadi sebuah kenyataan. kini ia memiliki banyak pertanyaan:

untuk apa ia membeli rumah ini jika sang pujaan hati tak bisa menempatinya.

untuk apa ia berkorban sejauh ini?

dan yang terpenting…. untuk siapa hatinya kini? hatinya yang kosong akan diberikan pada siapa?

Suzy mendongakan wajahnya memandang langit-langit kamar. sejujurnya ia tak kuat melihat pemandangan memuakkan ini. ia mencintai L tapi ia juga mencintai ayahnya namun, rasa cintanya kepada ayahnya tak bisa mengalahkan rasa cintanya kepada L walau kenyataaannya pria yang bertahun-tahun ia panggil ‘appa’ selalu menyiksa batinnya.

keheningan kembali melingkup. burung-burung yang berkicauan tak lagi terdengar seolah ikut berkabung dengan apa yang terjadi pada L yang ditolak oleh sang pengisi hati.

L menitihkan air mata. air mata yang sudah lama tak ia keluarkan. terakhir adalah ketika sang eomma meninggal, 2 tahun yang lalu. L bukan tipe pria cengeng tapi ia tak dapat membendeng kesedihannya biarkanlah sekarang ia menangis. menangis tanpa suara sehingga gelombang keheningan tak dapat terpecahkan.

couse your my destiny

sebuah suara dengan cepat memotong keheningan yang ada. Suzy merogoh kantung piyamanya mengambil sebuah benda.

“yoboseoyo”

“ne”

“jinja?”

“ah~ ne ne ne.”

“waiting me appa.”

Suzy kembali memasukan sang benda dikantong piyamanya. memandang kearah L dengan pandang ceria.

“hey! sejak kapan L Kim menjadi cengeng huh? aku punya kabar baik.”

L menyeka air matanya dengan kasar lalu memandang Suzy tanpa bersuara.

“appa menyuruh kita ke Paris dia menunggu kita sampai 1 minggu lagi jika kita tak datang dia tak akan pernah merestui kita.”

aku tau hal ini pasti akan terjadi.

.

.

.

.

pernikahanku dengan Bae Soo Ji

 

10 thoughts on “[Author Freelance] Love, Life

  1. kirain mereka bkalan putus, bikin deg2an
    ditunggu ff myungzy y lainya
         (\∧
       ∧__(_○ ̄)
     zZ/    ヽ_)
      士 ∪ o ∪ 士
       乂____メ
     ┏━-〇-━━〇━★
     ┃GロロD (⌒⌒┃
     ┃*゚ Nightヾ/┃
     ━-[>◇<]-━┛
     ゚*:。.。<ハ>。.。:*゚

  2. kirain bakslan putus, bagus jadi anak berbakti, keinginannya terkabul
    ditunggu ff myungzy y lainya
    fiighting!!!
         (\∧
       ∧__(_○ ̄)
     zZ/    ヽ_)
      士 ∪ o ∪ 士
       乂____メ
     ┏━-〇-━━〇━★
     ┃GロロD (⌒⌒┃
     ┃*゚ Nightヾ/┃
     ━-[>◇<]-━┛
     ゚*:。.。<ハ>。.。:*゚

  3. Nice thor (:
    Sedikit kritik nih thor,
    Tapi penggunaan huruf kapital harus diperhatikan ya. Biar lebih enak dibacanya. Habis titik kan harusnya pke kapital.
    Itu saja sih, tpi keseluruhan udh baguss
    Keep writing ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s